Menjadi “Bipolar” antara Jerman dan Indonesia

Lagi-lagi penyakit males datang sampai-sampai blog saya terbengkalai gak diurus! Sebenarnya bukan cuma faktor males sih tapi karena saya ibu dari dua anak, dan sibuk(baru cek blog, ternyata drafts saya yang belum keluar ada ,68! Wah!!)Mumpung saya ada waktu, dan ide nulis masih fresh,saya mau sharing nih cerita saya tentang kepindahan saya ke Jerman,negara impian saya sejak saya SMP. Pindah ke suatu daerah yang masih dalam wilayah satu negara saja bisa membawa perubahan dalam hidup, apalagi yang pindah ke negara lain yang hampir tidak memiliki kesamaan budaya dalam banyak hal. Perubahan kedalam diri pribadi itu macem-macem bentuknya, seperti bisa berkaitan dengan gaya hidup atau pola pikir, istilah kerennya (emang siapa yang bilang keren?) mindset. Saya hijrah ke Jerman tahun 2011 setelah menikah dengan suami saya warga Jerman. Tahun pertama saya disini, saya bener2 merasa asing, meskipun sebelum hijrah kesini, saya sudah stay disini sebulan tahun 2009. Bedanya tahun 2009 itu, saya cuma travelling plus ketemu suami(saat itu tunangan) temen2nya, rekan kerjanya, dan keluarganya. Kembali ke tahun pertama itu, saya belum merasa membaur dengan Jerman. Baru tahun kedua deh, saya mulai ada getaran2 menjadi sedikit menjadi Jerman. Tahun kedua itu saya melahirkan anak pertama kami, dari situ sedikit demi sedikit saya berubah menjadi Jerman dengan cara yang unik, cara yang sesuai dengan sebuah kutipan “When you are in Rome, do like the Romans do.”

  • Sarapan Kebanyakan Orang Indonesia bilang kalau belum makan nasi, belum dibilang makan, alias cuma nyenack(jajan). Nah tahun kedua saya mulai eneg kalu sarapan nasi atau bubur ayam yang saya masak sendiri dong (gak ada tukang buryam lewat!). Aneh emang, dan saya gak tau kenapa! Bukan cuma nasi atau buryam aja, snack2 seperti Rissoles gitu saya gak mau makan untuk sarapan. Sarapan jadi kaya ala Jerman, kalau nggak cereal ama susu ya roti ama selai, telur,dan buah. Herannya ya, begitu saya mudik Indonesia, saya gak mau makan roti atau cereal buat sarapan. Saya malah antusias buryam, nasi bungkus kayak nggak makan makanan itu luama banget! Faktor cuaca? Nggak juga! Di Jerman kalau musim panas juga bisa sampai 35 derajat celcious bahkan pernah 40! So sesuai banget kan ama kutipan diatas.
  • Mandi. Aduh benernya malu nih ngomongin rahasia tentang mandi (kabur pake handuk!) tapi ini gak bisa dipisahkan dengan kehidupan sehari2 kan?. Di Jerman itu ada 4 musim: dingin, semi, panas,gugur! Tiap musim tuh unik bagi saya artinya mereka nawarin atmosphere yang beda. Musim dingin di Jerman itu emang bisa sampe minus, tetapi jarang apalagi kalau tinggal diatas(menurut peta)! Nah pertanyaan banyak orang “Mandi gak tiap hari pas musim dingin??”. Mandi di musim dingin di Jerman itu gak masalah karena kamar mandinya kan ada shower atau bath tub yang bisa diset panas! Ruangan juga hangat, jadi pun orang mau mandi tiap hari di musim dingin juga ga masalah. Saya tahun kedua, mandi dimusim dingin selang seling, atau every other day istilah Inggris nya. Hari ini mandi besok nggak, hari ini mandi besok nggak! Dan itu cuma sekali misal sore atau malam hari aja. Saya beruntung saya nggak punya bau badan, so saya PD aja dong mandi dengan cara begitu! Naah sesampai di Indonesia, meski tinggal di hotel berAC super dingin! Tetep mandi 3x sehari!
  • Begadang jangan begadang. Di Jerman apalagi saat musim dingin dimana matahari terbit sekitar jam 8:30 pagi, tidur jam 1 dini hari itu biasa banget apalagi Wochenende alias akhir pekan. Saya sering jam 12 malam whatsupp an ama keluarga di Indonesia yang pada sarapan buryam, Dan pada tanya ‘la kok belum tidur sudah jam 12?” Malam Masih panjang begitu kata saya. Sebenarnya gak cuma pas musim dingin aja sih, musim 2 lain, tidur jam 1 an sudah biasa. Btw, ada juga lah orang Jerman yang tidur awal, tergantung kerjaan mereka juga. Tahun kedua saya disini, saya jadi suka “begadang’ menurut ukuran Indonesia. Begitu sampe Indonesia, jam 11 malampun terasa begitu larut, karena aktivitas di Indonesia keesokan pagi sudah dimulai saat shubuh menjelang, sekitar jam 5 pagi. Rajin banget kan orang Indonesia!
  • Brunch alias breakfast and lunch! Ini ada hubungan dengan nomer 3! Di Jerman apalagi akhir pekan sabtu minggu gitu, orang2 suka molor tidur, terutama minggu ya,karena Hari minggu semua Toko di Jerman tutup, jadi kota2 di Jerman kayak kota mati tak berpenghuni! Karena toko2 tutup, otomatis gak ada “keharusan’ belanja ini itu, jadi bisa santai dirumah. Hari Minggu kebanyakan orang disini suka ngebrunch, menggabungkan waktu sarapan dan makan Siang! Baru kemudian aktivitas seperti jalan2 misalnya. Sampai Di Indonesia, seolah2 istilah Brunch itu hilang! Saya nggak minat Brunch! Saya minat sarapan, aktivitas, kemudian makan siang! Apalagi saya dibilang cukup adaptable? Nggak tau juga,mungkin faktor kebiasaan dan lingkungan juga, Persis kayak kutipan diatas “When you are in Rome, do like the Romans do” Kayaknya masih ada lagi, tapi saya udah ngantuk, mungkin lanjut bagian dua kalau ada! So bagaimana dengan kalian? Ada perubahan apa saat kalian hijrah ke tempat , daerah atau negara baru? Tschüß!
Advertisements

3 responses to “Menjadi “Bipolar” antara Jerman dan Indonesia

  1. Selamat atas kelahiran anak kedua ya Lu. Semoga kalian sekeluarga selalu sehat. Karena aku belum pernah pulang sejak di Belanda, jadi belum ada pengalaman jadi bipolar 😅 tapi yg akhir2 ini aku ngeh adalah masalah tidur. Dulu aku selalu bisa tidur terlelap ditengah keramaian dan ga bisa kalau suasana terlalu sepi. Makanya pas awal2 di Belanda aku susah tidur karena sepi. Sekarang kebalikannya, ada suara berisik dikit aja aku langsung ga bisa tidur. Musti sepi banget baru bisa tidur.

  2. Deny makasih, aamiin, Dow yang Sama buat kalian berdua ya, sehat happy terus. Kapan nih rencana mudik? Kalau disana tidur gelap semua apa ada lampu dikit? Kalau sini gelap, semua lampu mati.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s