Penghujung Ramadan 1438 H

Sebenarnya saya tiap ramadan kayaknya ngeblog deh, hmm mungkin entar blog saya ini juga bakal double post alias mirip. Anyway, sejak saya hijrah ke Jerman di tahun 2011, saya cukup penasaran dengan bagaimana nanti saya menjalankan puasa 19 jam lamanya. Tentu saja, awal2 saya takut ya, takut ‘kalah’ sebelum bertanding, alias gak puasa. Menurut saya ( yang bisa berbeda dengan pandangan kalian ya), panas di Jerman itu berbeda rasanya dengan panas di Surabaya. Kalau di Jerman, meski pernah mencapai 40C tapi panasnya tidak lembab, tapi kalu panas di Surabaya, panasnya dicampur dengan lembab jadi rasanya ‘umpek’ kalau  bahasa Jawanya, alias bikin gak  nyaman. Nah selama ini puasa di Jerman masih selalu dalam musim panas. Seperti kebanyakan orang2 ya awal2 puasa biasanya gak terasa berat, tapi  begitu minggu kedua dan seterusnya baru deh, banyak godaan, entah capek, atau apalah. Saat pertama kali saya coba puasa 19 jam saya seneng banget, karena punya pengalaman beda dengan pengalaman yang saya alami  biasanya di Indonesia. Ada saat2 dimana saya mau ngebatalin aja karena capek lelah haus. Oh ya, bagi saya pribadi, yang kadang susah ditahan adalah rasa haus apalagi panas ya. Tapi alhamdulillah selama puasa 19 jam, saya diberi kekuatan lancar bisa puasa.  Aada lah hari dimana saya serasa mau batalin aja puasa karena capek lesu banget, tapi kan sayang perjuangan awal pagi2 banget sahur, nah kadang saya tidur nih kalu buat recharge atau isi energi lagi.  ‘Tidurnya orang puasa adalah ibadah’ katanya begitu, tapi  gak serta merta tidur terus ya, ini cuma emergency atau darurat dalam rangka menyelamatkan ‘perjuangan’ puasa. Sudah jadi rahasia umum kalu  misalnya ada teman-teman  muslim yang berada di negara Rusia, Finlandia dan daerah scandinavia lain berpuasa lebih lama 4 jam dari kami yang di Jerman. Jujur saja gak bisa ngebayangin gimana, tapi kalu sudah niat insha allah bisa.Ini hanya pendapat saya aja ya, mohon maaf kalu yang baca ada yang merasa saya gimana2, mohon dimaafkan. Teman2 muslim di Scandinavia ‘keuntungan’nya adalah meski summer tapi tetap tidak sangat panas sekali, sehingga puasa dan haus jadi lebih minimum daripada negara2 lain. Tapi ini kayaknya juga tergantung misalnya orang yang kerja lapangan atau lebih ke fisik misal tukang pos mungkin akan sangat terasa bera nggak tau lagi ya. Puasa di Indonesia 12-13 jam terasa lebih berat karena puanasnya banget banget, ditambah polusi, dan banyak yang harus kerja outdoor, naik motor, panas banget. Lapar mungkin bisa ditahan ya, tapi rasa haus di cuaca seperti gurun atau cuaca lembab itu bakalan menjadi tantangan.

Pengaturan ibadah di Indonesia pun lebih ‘leluasa’ dibanding dengan muslim2 yang di Jerman ( atau Scandinavia. Dalam hal ini saya blog negara saya tinggal aja ya). Di Indonesia, buka puasa jam 6 an, kemudian sholat maghrib, terus makan, dan 1 jam atau 30 menit  berikut sholat isya dan taraweh, yang mana orang2 di Indonesia masih bisa tidur beberapa jam sebelum ibadah2 lain sampe dengan sahur tiba pukul 04:30 an ( saya pake pengalaman WIB sih), nah pengaturan ibadah di Jerman ; buka puasa jam 10 malam, kemudian sholat maghrib,  makan, kenudian sudah masuk isya jam 23 malam, ya langsung sambung taraweh. Kemudian harus siap2 sahur jam 01 dini hari,seblum harus puasa lagi jam 3 an. Kalau gak mau ketinggalan subuh ya sambung, bisa sih di alarm, bangun lagi jam 4, karena matahari terbit jam 5, tapi kadang jujur saja, godaan ngantuk karena kurang tidur itu besar. Nah uat yang kerja atau punya anak dan harus antar anak sekolah ya harus bangun lagi jam 5 atau 6, capek sekali. Jadi  lumayan seperti marathon juga. Ada yang bilang ‘beruntung menjadi  muslim di Indonesia’ karena menurut saya, timing buat buka, sahur, dan semacamnya pas gitu, ama waktu istiraha.

Enaknya tinggal di 4 musim adalah, saya bisa pilih musim mana yang kira2waktu puasanya cepat untuk menyahur puasa saya yang ‘hilang’ dan untuk itu saya biasanya suka nyahur di bulan Dec an itu atau memasuki musim dingin lah, dimana puasa bisa hanya8-9 jam saja. Waktu dulu saya nyahur puasa, puasa milih di bulan ini, beneran gak kerasa, mungkin juga karena kesibukan ya, alias banyak hal yang dilakukan jadi ya waktu  berjalan dengan cepat sekali, ditambah dengan cuaca dingin. Nah kalau cuaca dingin, bawaannya bisa lapar.

Bagi yang sudah berpuasa dari kecil mungkin hanya penyesuaian sebentar saja, dan saya bisa paham buat yang mualaf misal di Jerman, bakalan susah karena langsung latihannya 19 jam-20 jam. Kata orang Islam Inna a’malu biniat ( duuh maaf nih salah tulis kali ya, yang bisa bahasa arab tolong ya koreksi saya!) artinya semua tergantung dari niatnya. Dan bener seberat apapun dimanapun puasa  tetep kuat dengan segala macam godaan, misal saja makanan yang bersliweran, apalag disini waktu musim panas itu yang namanya kios es krim penuh orang jilat2 es krim. Kalau sudah niat ya gak kepengen, di Indonesia pun sama, kalau sudah niat ya nggak bakal kepengen, jadi kalu orang2 di Indonesia ada yang protes, kok puasa2 buka gembor2 makanan, ya ealah biarin aja, kan cari rejeki, kita mah puasa aja.

Ini adalah minggu terakhir bulan Ramadan, semoga semua dilancarkan. Semoga kita yang masih punya marah sama orang bisa ikhlas memaafkan, semoga kita kedepan2nya bisa lebih dekat dengan Tuhan.Aaamiin.

Wassalam

Lulu

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s