Seminggu Dua Kali

Iya, judulnya kayak minum obat ya! eh nggak deng, kayak mandi di waktu winter time di Jerman, mandi dua kali seminggu. Hmm saya mulai dari mana ya? Gini, moga2x gak terlalu  bertele2 ya. Saya pertama kali mengenal blogging sekitar tahun 2002an, karena yang saya ingat internet booming di Indonesia sekitar tahun 1999, setidaknya setelah saya selesai SMA, terus saya kenal dengan namanya Internet. Saya kuliah di jurusan bahasa Inggris, di Universitas swasta ternama jalan Kalijudan, Universitas Widya Mandala! Nah, tahun pertama masuk, saya ada tugas mata kuliah WRITING, dan hasil tugas harus diserahkan melalui E-Mail! Waah apalagi tuh E-mail? saya ingat betul pertama kali saya buat E-mail tahun 2000, karena nama E-mail saya juga ada 2000nya, saking bingung cari nama buat E-mail saya, akhirnya saya pake yang disarankan Yahoo, pake embel2 2000, ya sudahlah yang penting tugas terkirim.

Nah sejak tahun 1999 itulah, saya suka browsing2, dan chatting sama orang luar. Tahun 2003, saya kenal blogging platform yang namanya Bravenet Journal. Wah asyik! saya bisa nulis disana, kayak online diary, plus saya bisa mengasah kemampuan tulis bahasa Inggris saya, karena saya cinta mati sama satu bahasa ini. Tahun 2005-2006, saya kenal blogging platform namanya MULTIPLY! Waaah ini keren sekali! saya punya banyak teman yang sampe sekarang masih saling kontak, seneng banget deh. Tapi satu yang gak berubah dari awal pertama kali saya memulai blogging tahun 2003 sampe sekarang: Menggunakan Bahasa Inggris.Banyak yang bilang saya sombong, sok karena selalu pake bahasa Inggris, ngakunya saya cinta Indonesia, tapi kok pake bahasa Inggris. Nah blog ini buat menjawab sindiran2 itu kenapa saya selalu pake bahasa Inggris, di status, di blog dan di twitter. Alasannya banyak:

  1. Saya cinta banget nget nget sama bahasa Inggris sejak saya umur 9 tahun. Pada saat saya umur 9 tahun, tahun 1989, namanya TV Swasta belum mengudara secara bebas, masih harus pakai parabola baru deh bisa nangkep siarannya. Nah saya ingat, menginjak tahun 1990, RCTI mulai uji coba mengudara bebas bisa diakses tanpa parabola, dengan iklan yang buanyak banget. Tahun itu, saya lihat Sesame Street, ada Miss Piggy, ama Kermit! Ingat gak? nah itu kan pelajaran Bahasa Inggris.Saya punya agenda hadiah dari bapak saya, sebuah agenda kantor beliau yang tidak dipakai. Saya pake agenda merah itu untuk menulis kata-kata dalam bahasa Inggris dan Indonesia yang ditayangkan disana. Sesame Streetnya sih pake bahasa Inggris, tapi kan ada subtitlesnya dan saya umur 9 sudah bisa baca dong. Saya ingat banget, kata ‘pertama’ yang saya kenal adalah ‘TIGER’, bahkan saya masih ingat ilustrasinya Show Sesame Street saat menayangkan kata TIGER.
  2.  Sejak tahun 1999-2000, temen-temen saya yang lain kok sudah advanced ama yang namanya Chatting! Ada yang lewat MIRC,ICQ, Yahoo Messenger, AOL, MSN, hmm itu aja sih yang saya ingat. Nah atas bujukan temen, saya ikutan bikin accounts di semua chat platform itu. Wah iya, bisa ketemu orang berbagai belahan dunia, PLUS BISA NGASAH BAHASA INGGRIS , bisa membiasakan diri berbicara, menulis, berfikir, membaca dalam bahasa Inggris. Sekedar informasi aja, orang bisa dikatakan bisa bahasa Inggris kalu dia bagus dalam ke empat bidang ‘READING’, ‘WRITING’, ‘SPEAKING’, and ‘LISTENING’. Alhamdulillah sih membantu, chatting dengan orang2 yang bahasa Inggrisnya juga bagus. Kalau gak bagus saya tahu, kan saya jurusan bahasa Inggris, bukannnya sombong lho, tapi saya bisa bedakan saat itu mana yang bicara dengan grammar yang bagus mana yang tidak.Walau saya juga masih semester awal2 saat giat2nya chatting.Nah akhrinya keterusan chatting sampe akhirnya ketemu sama pacar (sekarang suami)online, hehe.
  3.  Nah sembari chatting2, saya sehabis kuliah rajin ke warnet, atau kadang ke warnet perpustakaan kampus kalu internetnya gak lama nyambung, kadang lama soalnya waktu itu jadi milih ke Internet cafe aja. Sembari chatting, saya juga ngeblog, tapi kayaknya istilah ‘BLOG’ sebagai kata kerja baru popular sekitar 1999!  Saya pake istilah online diary. Nah sejak awal saya blogging di BRAVEHOST (sekarang online diary saya disitu udah hilang,udah lama banget. Mungkin Bravehost memperbarui dan menghapus semua yang tidak active lebih dari 2 tahun.), saya sudah pake 90% bahasa Inggris. Sesekali saja pake bahasa Indonesia, Hellen Keller adalah postingan saya disana, yang sempet saya abadikan sebelum saya juga sampe saat ini bingung apa yang terjadi dengan online diary saya di Bravehost. Saya lacak, keberadaan online diary saya lenyap  tak berbekas.
  4. Karena terbiasa pake bahasa Inggris, saya akhirnya gak minat ngeblog pake bahasa Indonesia, bukan gak cinta, wong saya sama temen2 orang Indonesia juga pake Bahasa Indonesia, kadang Jawa kalau sama2 dari Jawa. Well, emang sih kalau pas ketemu temen kuliah sesama jurusan bahasa Inggris dulu, kadang2 kecampur bahasa Inggris, tapi dilakukan sama2 suka hehe. Nah kalau ngeblog pake bahasa Indonesia kok ada rasa ‘bersalah’ kayak melanggar aturan perbloggingan saya selama ini. Kalau saya ngeblog pake bahasa Indonesia, jujur aja merasa kaku, kurang los, alias kurang all out. Kadang merasa bersalahnya gini ‘Aku bisa pake ini kesempatan untuk terus nulis pake bahas Inggris  biar gak kendor,dan tetep bagus sampe tua. Bukan so-so gitu atau setengah2’ Kalau pake bahasa Inggris, bisa all-out, enak gitu keluarnya.
  5. Saya punya temen dari luar negeri juga banyak, dan mereka adalah pembaca setia blogs saya dari awal, dan mereka juga gak bisa bahasa Indonesia. Gini, orang Indonesia itu pinter2, dan saya hampir yakin 80% orang Indonesia itu ngerti bahasa Inggris, apalagi para bloggers. So, kasihan kan temen2 bule saya yang gak bisa bahasa Indonesia, terus tiba2 lihat semua posts saya pake bahasa Indonesia?.
  6. Sampe detik ini, saya dan suami saya (WN Jerman) pake bahasa Inggris dalam berkomunikasi, alasannya dua: 1. dari 2003 kita bertemu online sampe ketemu muka offline, sampe akhirnya nikah 2011 selalu pake bahasa Inggris, kalu harus pake Jerman kok kayak orang lain, kita berdua udah coba tapi kaku pol! Ya jadi bahasa utama tetep Inggris, kadang2 dicampur bahasa Jerman dan Indonesia. Ban yak yang bilang ‘Wah sayang lho! kan lumayan praktek Jerman gratis! bisa cepet lancar Jermannya’, saya jawab sih ‘Well, ini kan tentang hubungan dua manusia, bukan kursus bahasa gratis melalui lembaga perwakinan.Kalau kita awal emang nyaman pake Bahasa Inggris, dan dua2nya gak keberatan, why not! it doesn’t make me feel like I do not need to learn German.’
  7.  Buat anak saya juga sih, biar dia tumbuh di lingkungan Multilingual. Dia kadang cuma denger aja kalu misal kita berdua ngomong Inggris, semoga dia juga nanti bahasa Inggrisnya bagus.

Sanggahan tentang cinta Indonesia ya harus berbahasa Indonesia!

SALAH! Alasannya:

  1. Kalau cinta Indonesia gak harus lah pakai bahasa Indonesia. Laa kalu mau promosi Indonesia ke manca negara, masak iya nggombes (berbicara panjang lebar) pake bahasa Indonesia atau malah daerah! Yang bener aje bang! Ya gak nyampe promosinya! Naah dari blogs2 saya juga, saya udah ketemu online dan akhirnya offline ama orang luar negeri dari Austria, the US, Swedia, Belgia, dan Jerman yang katanya tertarik ama Indonesia karena postingan2 saya, dan mau ketemu saya. Jadilah akhirnya saya tour guide Jawa dadakan tanpa bayar! karena sesama teman kan! Asyiknya saya masih berhubungan dengan mereka ini on a regular  basis, karena kan udah pada nikah semua, termasuk saya heheh.

Akhir2 ini, saya emang sedang pengen berbahasa Indonesia, dan hari ini saya menutuskan untuk membuat satu gebrakan dalam dunia perbloggingan saya yang sudah saya mulai sejak 2002 an! Gebrakan kayak minum obat, bukan biar sembuh dari penyakiz lupa (Nggak, saya nggak lupa bahasa Indonesia!’) tapi supaya saya juga terbiasa nulis pake bahasa Indonesia. Iya, gebrakan dua kali dalam seminggu, bakal ada postingan dalam bahasa Indonesia! Kita lihat deh, gimana gebrakan baru ini!

Image : Why Blog

Advertisements

3 responses to “Seminggu Dua Kali

  1. Pingback: Mengenang Masa LDR Bagian 1: Awal Mula Semua | The Pearl of Java·

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s